Bandara Futuristik



Arsitektur Terminal 3 Bandara Changi Modern dan Futuristik

Bandara Changi

SINGAPURA, KOMPAS.com –

B andara Internasional Changi di Singapura tetap memikat. Penumpang yang transit berjam-jam, tidak merasa bosan berada dalam bandara itu seharian. Apalagi sejak Januari 2008 lalu, Changi memiliki Terminal 3, terminal baru dengan arsitektur yang unik.

Dibangun dengan dana 1,75 miliar dollar Singapura, bangunan Terminal 3 Bandara Changi seluas 380.000 meter persegi ini didesain oleh CPG Corporation and Skidmore, Owings and Merril LP. Lokasinya persis di seberang Terminal 2. Penumpang dari terminal lain, dapat menggunakan Skytrain yang datang setiap lima menit.

Keunikan Terminal 3 Bandara Changi ini tampak dari atap “kupu-kupu”, di mana cahaya natural yang lembut masuk ke dalam gedung. Desain modern Terminal 3 Bandara Changi ini tampaknya menyesuaikan diri dengan tren desain arsitektur masa kini.

Keunikan lain Terminal 3 Bandara Changi adalah hadirnya sebuah dinding hijau vertikal lima tingkat setinggi 300 meter. The Green Wall ini tampak di ruang kedatangan maupun ruang keberangkatan, serta tempat pengambilan bagasi. The Green Wall ditutup dengan tanaman merambat diselingi dengan empat air terjun.

Penumpang transit dapat menikmati acara-acara TV kabel di sofa yang empuk. Penumpang juga dapat men-charger baterai gadget di tempat khusus yang disediakan. Penumpang yang lelah, dapat mencoba pijat kaki refleksi dari alat yang disediakan Osim. Anak-anak juga tidak kehilangan waktu bermain karena tersedia tempat bermain anak.

Dan yang juga menyenangkan adalah semua kawasan bandara ini area wifi yang dapat diakses secara gratis, setelah penumpang meminta username dan password dengan menunjukkan paspor dan boarding pass.

Dalam konsep layout Terminal 3 Bandara Changi, pusat perbelanjaan transit dan ruang kedatangan didesain sedemikian rupa sehingga menjadi sebuah tempat yang nyaman. Sebagian besar lantai terminal ini dilapisi karpet sehingga kesan elegan sangat terasa. Sebagian lagi dilapisi parquette.

Penggunaan kaca-kaca transparan di dalam gedung Terminal 3 ini memudahkan penumpang menikmati pemandangan dari segala sudut, termasuk ruang belanja dan tempat makan. Penumpang dapat leluasa memilih gerai mana yang akan didatangi. Lebih dari 100 gerai ritel dan 40 tempat makan dan minum dibuka di Terminal 3 ini.

Terminal 3 Bandara Changi boleh berbangga karena banyak gerai baru dan pertama yang dibangun di bandara. Mulai dari Guylian Belgian Chocolate Cafe (pertama dibuka di luar Belgia), gerai ritel perjalanan Ferrari (pertama dibuka di luar kawasan Eropa) dan toko FIFA World pertama di dunia, dan gerai pertama Apple dan Sony yang dibangun di bandara, butik pertama Vertu di bandara di kawasan Asia Tenggara, kabin kecantikan pertama SK-II di bandara, sampai pada gerai Hard Rock Cafe pertama yang dibuka di bandara internasional utama.

Kapasitas 22 juta

Kapasitas Terminal 3 Bandara Changi adalah 22 juta penumpang per tahun, sehingga total kapasitas bandara ini mencapai 70 juta penumpang yang bergerak setiap tahun. Di terminal baru ini, terdapat 28 aerobridge gates, dan delapan di antaranya dirancang untuk menerima pesawat A-380.

Bandara Internasional Changi seluas 13 km persegi ini, berjarak sekitar 17,2 km dari pusat bisnis Singapura. Bandara ini menjadi markas maskapai penerbangan Singapore Airlines, Singapore Airlines Cargo, SilkAir, Tiger Airways, Jetstar Asia Airways, Valuair, dan Jett8 Airlines Cargo. Maskapai Qantas menggunakan Changi sebagai tempat transit utama penerbangan dari Australia ke Eropa.

Changi menjadi markas terbesar bagi sejumlah maskapai penerbangan asing. Pada April 2008, tercatat 4.340 penerbangan mingguan yang dioperasikan 80 maskapai penerbangan yang melayani 130 kota di 59 negara di dunia.

Changi memberi kontribusi penting bagi perekonomian Singapura, karena menyerap 13.000 tenaga kerja.

Pada tahun 2007, Changi mencatat rekor 36.701.556 penumpang, atau naik 4,8 persen dibandingkan tahun sebelumnya. Ini menjadikan Changi masuk sebagai bandara tersibuk ke-19 di dunia, atau kelima di Asia pada tahun 2007.

Changi merupakan salah satu bandara kargo tersibuk di dunia, dengan 1,89 juta ton kargo pada tahun 2007. Sejak dibuka tahun 1981, bandara ini telah memenangkan lebih dari 280 penghargaan dalam kurun waktu 20 tahun (1987-2007) termasuk 19 penghargaan The Best Airport.

Changi terus memperbarui diri, membangun berbagai fasilitas untuk melayani para penumpang, termasuk membangun Terminal 3. Penumpang yang transit dan harus menunggu berjam-jam, mendapat fasilitas wisata kota selama dua jam secara gratis dalam program “Free Singapore Tour”. Jumlah orang dibatasi 12 orang. Penumpang dari berbagai kebangsaan dipandu oleh seorang pemandu wisata.

Beginilah cara Singapura melayani penumpang yang datang dari berbagai belahan dunia. Sebagai negara yang menjual jasa, Singapura berhasil menjadikan Bandara Changi sebagai jendela utama negeri itu. (Robert Adhi Ksp, dari Bandara Internasional Changi Singapura)

*Sumber : KOMPAS.COM atau KLIK KOMPAS

TIDAK MAHAL, ESTETIKA dan CEPAT.
Silahkan hubungi segera :
Telepon : +62 21 337 667 68 ;
HP : +62 812 9999 707 .
Email : denindodutacipta@gmail.com
(Ir. DENNY,DC,Langsung dengan Arsitek).(ONLINE)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: